MOHON BANTUAN PARA PENGUNJUNG UNTUK MEMENCET IKLAN DIBAWAH INI! TERIMAKASIH.

Kita pasti sudah sering mendengar istilah algoritma. Tapi, tahukah siapa penemunya? Bisa jadi kita menduga orang tersebut dari dunia Barat. Padahal, ia adalah seorang ilmuwan muslim yang bernama Al Khawarizmi.

Nama lengkapnya adalah Abu Ja’far Muhammad bin Musa al-Khawarizmi. Lahir di Khawarizmi, Uzbeikistan, pada 194 H/780 M. Kepandaian dan kecerdasannya mengantarkannya masuk ke lingkungan Dar al-Hukama (Rumah Kebijaksanaan), sebuah lembaga penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan yang didirikan oleh Ma’mun Ar-Rasyid, seorang khalifah Abbasiyah yang terkenal.

Dalam kamus besar bahasa Indonesia, algoritma berarti prosedur sistematis untuk memecahkan masalah matematis dalam langkah-langkah terbatas. Nama itu berasal dari nama julukan al-Khawarizmi. Karya Aljabarnya yang paling monumental berjudul al-Mukhtasar fi Hisab al-Jabr wal-Muqabalah (Ringkasan Perhitungan Aljabar dan Perbandingan). Dalam buku itu diuraikan pengertian-pengertian geometris. Ia juga menyumbangkan teorema segitiga sama kaki yang tepat, perhitungan tinggi serta luas segitiga, dan luas jajaran genjang serta lingkaran. Dengan demikian, dalam beberapa hal al-Khawarizmi telah membuat aljabar menjadi ilmu eksak.

Buku itu diterjemahkan di London pada 1831 oleh F. Rosen, seorang matematikawan Inggris. Kemudian diedit ke dalam bahasa Arab oleh Ali Mustafa Musyarrafa dan Muhammad Mursi Ahmad, ahli matematika Mesir, pada 1939. Sebagian dari karya al-Khawarizmi itu pada abad ke-12 juga diterjemahkan oleh Robert, matematikawan dari Chester, Inggris, dengan judul Liber Algebras et Al-mucabola (Buku Aljabar dan Perbandingan), yang kemudian diedit oleh L.C. Karpinski, seorang matematikawan dari New York, Amerika Serikat. Gerard dari Cremona (1114–1187) seorang matematikawan Italia, membuat versi kedua dari buku Liber Algebras dengan judul De Jebra et Almucabola (Aljabar dan Perbandingan). Buku versi Gerard ini lebih baik dan bahkan mengungguli buku F. Rozen.

Dalam bukunya, al-Khawarizmi memperkenalkan kepada dunia ilmu pengetahuan angka 0 (nol) yang dalam bahasa Arab disebut sifr. Sebelum al-Khawarizmi memperkenalkan angka nol, para ilmuwan mempergunakan abakus, semacam daftar yang menunjukkan satuan, puluhan, ratusan, ribuan, dan seterusnya, untuk menjaga agar setiap angka tidak saling tertukar dari tempat yang telah ditentukan dalam hitungan.

Akan tetapi, hitungan seperti itu tidak mendapat sambutan dari kalangan ilmuwan Barat ketika itu, dan mereka lebih tertarik untuk mempergunakan raqam al-binji (daftar angka Arab, termasuk angka nol), hasil penemuan al-Khawarizmi. Dengan demikian, angka nol baru dikenal dan dipergunakan orang Barat sekitar 250 tahun setelah ditemukan al-Khawarizmi. Dari beberapa bukunya, al-Khawarizmi mewariskan beberapa istilah matematika yang masih banyak dipergunakan hingga kini. Seperti sinus, kosinus, tangen dan kotangen.

Karya-karya al-Khawarizmi di bidang matematika sebenarnya banyak mengacu pada tulisan mengenai aljabar yang disusun oleh Diophantus (250 SM) dari Yunani. Namun, dalam meneliti buku-buku aljabar tersebut, al-Khawarizmi menemukan beberapa kesalahan dan permasalahan yang masih kabur. Kesalahan dan permasalahan itu diperbaiki, dijelaskan, dan dikembangkan oleh al-Khawarizmi dalam karya-karya aljabarnya. Oleh sebab itu, tidaklah mengherankan apabila ia dijuluki ”Bapak Aljabar.”

Bahkan, menurut Gandz, matematikawan Barat dalam bukunya The Source of al-Khawarizmi’s Algebra, al-Khawarizmi lebih berhak mendapat julukan “Bapak Aljabar” dibandingkan dengan Diophantus, karena dialah orang pertama yang mengajarkan aljabar dalam bentuk elementer serta menerapkannya dalam hal-hal yang berkaitan dengannya.

Di bidang ilmu ukur, al-Khawarizmi juga dikenal sebagai peletak rumus ilmu ukur dan penyusun daftar logaritma serta hitungan desimal. Namun, beberapa sarjana matematika Barat, seperti John Napier (1550–1617) dan Simon Stevin (1548–1620), menganggap penemuan itu merupakan hasil pemikiran mereka.

Selain matematika, Al-Khawarizmi juga dikenal sebagai astronom. Di bawah Khalifah Ma’mun, sebuah tim astronom yang dipimpinnya berhasil menentukan ukuran dan bentuk bundaran bumi. Penelitian itu dilakukan di Sanjar dan Palmyra. Hasilnya hanya selisih 2,877 kaki dari ukuran garis tengah bumi yang sebenarnya. Sebuah perhitungan luar biasa yang dapat dilakukan pada saat itu. Al-Khawarizmi juga menyusun buku tentang penghitungan waktu berdasarkan bayang-bayang matahari.

Buku astronominya yang mahsyur adalah Kitab Surah al-Ard (Buku Gambaran Bumi). Buku itu memuat daftar koordinat beberapa kota penting dan ciri-ciri geografisnya. Kitab itu secara tidak langsung mengacu pada buku Geography yang disusun oleh Claudius Ptolomaeus (100–178), ilmuwan Yunani. Namun beberapa kesalahan dalam buku tersebut dikoreksi dan dibetulkan oleh al-Khawarizmi dalam bukunya Zij as-Sindhind sebelum ia menyusun Kitab Surah al-Ard.

Selain ahli di bidang matematika, astronomi, dan geografi, Al-Khawarizmi juga seorang ahli seni musik. Dalam salah satu buku matematikanya, ia menuliskan pula teori seni musik. Pengaruh buku itu sampai ke Eropa dan dianggap sebagai perkenalan musik Arab ke dunia Latin. Dengan meninggalkan karya-karya besarnya sebagai ilmuwan terkemuka dan terbesar pada zamannya, Al-Khawarizmi meninggal pada 262 H/846 M di Baghdad.

Setelah al-Khawarizmi meninggal, keberadaan karyanya beralih kepada komunitas Islam. Yaitu, bagaimana cara menjabarkan bilangan dalam sebuah metode perhitungan, termasuk dalam bilangan pecahan; suatu penghitungan Aljabar yang merupakan warisan untuk menyelesaikan persoalan perhitungan dan rumusan yang lebih akurat dari yang pernah ada sebelumnya.

Di dunia Barat, Ilmu Matematika lebih banyak dipengaruhi oleh karya al-Khawarizmi dibanding karya para penulis pada Abad Pertengahan. Masyarakat modern saat ini berutang budi kepada al-Khawarizmi dalam hal penggunaan bilangan Arab. Notasi penempatan bilangan dengan basis 10, penggunaan bilangan irasional dan diperkenalkannya konsep Aljabar modern, membuatnya layak menjadi figur penting dalam bidang Matematika dan revolusi perhitungan di Abad Pertengahan di daratan Eropa. Dengan penyatuan Matematika Yunani, Hindu dan mungkin Babilonia, teks Aljabar merupakan salah satu karya Islam di dunia Internasional. (Erwyn Kurniawan, dari berbagai sumber)

0 komentar
Custom Search

Label

Abdurrahman Wahid (Gus Dur) ABRAHAM LINCOLN Abu Abdirrahman Muhammad Nashiruddin bin Nuh al-Albani Abu Bakar As-Siddiq Adam Malik ADAM SMITH 1723-1790 ADOLF HITLER Al-Biruni Al-Khawarizmi ALBERT EINSTEIN ALEXANDER FLEMING ALEXANDER GRAHAM BELL ALEXANDER YANG AGUNG ANTOINE HENRI BECQUEREL ANTOINE LAURENT LAVOISIER ANTONY VAN LEEUWENHOEK ARCHIMEDES ARISTOTELES ASOKA AUGUSTUS CAESAR BENJAMIN FRANKLIN Bilal Bin Rabah Al-Habasyi Budha Buya Hamka Chairil Anwar CHARLEMAGNE CHARLES BABBAGE CHARLES DARWIN CHRISTOPHER COLUMBUS CONSTANTINE YANG AGUNG Cut Nyak Dien CYRUS YANG AGUNG EDWARD JENNER ENRICO FERMI EUCLID FERDINAND MAGELLAN FRANCIS BACON FRANCISCO PIZARRO GALILEO GALILEI GEORGE WASHINGTON Gesang GREGOR MENDEL GREGORY PINCUS GUGLIELMO MARCONI Harun Al-Rasyid HERNANDO CORTES HOMER HOS Cokroaminoto Ibnu Rusydi ISAAC NEWTON JAMES CLERK MAXWELL JAMES WATT JEAN-JACQUES ROUSSEAU Jendral Besar Soedirman JENGIS KHAN JOHANN GUTENBERG JOHANN SEBASTIAN BACH JOHANNES KEPLER JOHN CALVIN JOHN DALTON JOHN F. KENNEDY JOHN LOCKE JOSEPH LISTER JOSEPH STALIN JULIUS CAESAR JUSTINIAN I K.H M.Hasyim Asy’ari KARL MARX KH Zainuddin MZ KHUFU (CHEOPS) Ki Hajar Dewantara Kyai Haji Ahmad Dahlan LAO TSE Lenin LEONARDO DA VINCI LEONHARD EULER Lionel Messi LOUIS DAGUERRE 1787-1851 LOUIS PASTEUR LUDWIG VAN BEETHOVEN MAHAVIRA MANI MAO TSE-TUNG MARIE CURIE MARTIN LUTHER MAX PLANCK MENES MENG-TSE (MENCIUS) MICHAEL FARADAY MICHELANGELO Mohammad Hatta MOHANDAS GANDHI Muhammad Muhammad Alawi al-Maliki Nabi Musa NAPOLEON BONAPARTE Nasrani NICCOLO MACHIAVELLI NICOLAUS COPERNICUS NIELS BOHR NIKOLAUS AUGUST OTTO Njoto OLIVER CROMWELL ORVILLE WRIGHT PABLO PICASSO Penemu Kertas penemu mesin cetak PETER YANG AGUNG PLATO POPE URBAN II Rabindranath Tagore RATU ELIZABETH I RATU ISABELLA I RENE DESCARTES Rosihan Anwar SHIH HUANG TI SIGMUND FREUD SIMON BOLIVAR Soe Hok Gie Soekarno ST. AUGUSTINE ST. PAUL SUI WEN TI Sunan Kalijaga (Raden Said) Tan Malaka THOMAS AQUINAS THOMAS EDISON THOMAS JEFFERSON THOMAS MALTHUS Timur TS'AI LUN UMAR IBN AL-KHATTAB VASCO DA GAMA VOLTAIRE WERNER HEISENBERG WILBUR WRIGHT WILHELM CONRAD RONTGEN WILLIAM HARVEY WILLIAM SANG PENAKLUK WILLIAM SHAKESPEARE WILLIAM T. G. MORTON Zinedine Zidane ZOROASTER